Kasus Priok dan Politik Wahabi

Kasus Priok dan Politik Wahabi

Habib Hasan bin Muhammad al Haddad alias Al Imam Al Arif Billah Sayyidina Al Habib Hasan Bin Muhammad Al Haddad R.A, atau yang biasa disebut oleh masyarakat dengan sebutan mBah Priok adalah tokoh penyebar agama Islam yang melegenda, dimana bahkan namanya dijadikan cikal bakal nama kawasan Tanjung Priok.

Tokoh yang dilahirkan di Ulu, Palembang Sumatera Selatan, pada tahun 1722 ini pergi ke tanah Jawa pada tahun 1756. Sebelumnya, ia sempat memperdalam ilmu agama Islam ke Hadramaut, Yaman Selatan. Komplek makamnya yang juga didirikan masjid ini sampai saat ini masih digunakan untuk mengadakan majelis taklim dimana para jamaahnya memperdalam ilmu agama Islam.

Makam MBah Priok atau ada juga yang menyebutnya dengan nama komplek Gubah Al-Hadad ini pada hari kemarin dicoba digusur oleh pemerintah. Cerita tentang penggusuran makam ini mungkin bagi sebagian kalangan mengingatkan kembali kepada sejarah berdirinya dinasti Saud yang menganut faham ideologi Wahabiyah.

Pada awal sejarah berdirinya dinasti ini dikenal sebagai awal dari sejarah penggusuran dan penghancuran situs-situs bersejarah umat Islam di Saudi Arabia. Kubah-kubah di atas makam para keluarga Rasulullah SAW dan para sahabatnya yang berada di Ma’la (Mekkah) serta di Baqi’ dan Uhud (Madinah) diratakan dengan tanah. Termasuk dan tak terkecuali rumah tempat kelahirannya Baginda Rasulullah SAW yang telah dirubuhkan kemudian diganti peruntukannya menjadi tempat kandang onta.

Hanya karena desakan kalangan Islam dunia, maka tempat kelahiran Baginda Rasulullah SAW yang sudah dirubah menjadi kandang onta itu dirubah lagi menjadi perpustakaan. Rumah tempat kediaman Sayyidina Muhammad Rasulullah SAW yang berada di Mekkah pun juga sama nasibnya. Walau begitu, beberapa kalangan masih dapat mengenalinya. Di salah satu toilet dan WC yang saat ini ada di Masjidil Haram itulah dulunya merupakan bekas tempat kelahiran Kanjeng Nabi SAW sebelum dihancurkan oleh dinasti Saud yang Wahabiyah.

Padahal di rumah tempat kediaman Rasulullah SAW itulah sebagian besar dari wahyu-wahyu Makkiyah diturunkan. Dan, di tempat itulah wafatnya Sayyidah Khadijah ra, salah satu wanita yang telah dijanjikan surga oleh Allah SWT.

Tak ada yang keramat bagi kalangan Wahabiyah. Bahkan makam Rasulullah SAW tak luput dari incaran rencana mereka untuk digusur dan dihancurkan. Dunia Islam pun kemudian risau dibuatnya. Tak terkecuali juga para ulama Islam yang di Indonesia. Sehingga para ulama itu pada tangga 31 Januari 1926 M (16 Rajab 1344 H) menyelengarakan pertemuan di Surabaya.

Diantara mereka yang hadir antara lain adalah KH. Hasyim Asy’ari (Jombang), KH. R Asnawi (Kudus), KH. Wahab Hasbullah (Jombang), KH. Bisri Syansuri (Jombang), KH. Nawawie bin Noerhasan (Sidogiri Pasuruan), KH. Ma’shum (Lasem), KH. Nachrowi (Malang), KH. Ndoro Muntaha (Bangkalan), KH. Ridwan Abdullah (Surabaya), KH. Mas Alwi Abdul Aziz (Surabaya).

Pada pertemuan tersebut disepakati untuk mengirimkan delegasi dengan nama Komite Hijaz untuk bergabung ke Konggres Dunia Islam yang akan memperjuangkan upaya penolakan terhadap rencana penggusuran makam Rasulullah SAW. Delegasi tersebut beranggotakan KH. Wahab Hasbullah, Syekh Ghanaim Al-Mishri, KH. Dahlan Abdul Kohar.

Disamping itu komite ini juga akan memperjuangkan jaminan kebebasan beramaliyah yang mengacu kepada hukum fiqih empat mazhab lainnya, yaitu Hanafi dan Maliki serta Syafii dan Hanbali, di wilayah kekuasaannya dinasti Saud yang bermazhab Wahabiyah.

Selanjutnya atas desakan Konggres Dunia Islam dan ancaman dari beberapa negara Islam yang akan menyerang Arab Saudi jika dinasti Saud berani menggusur makam Rasulullah SAW, maka dinasti penganut faham Wahabiyah ini mengurungkan niatnya menggusur makam Rasulullah SAW. Kini, hanya tinggal makam Kanjeng Nabi SAW yang bersebelahan dengan dua dari empat sahabat utamanya, Sayyidina Abu Bakar ra dan Sayyidina Umar ra, yang nyaris merupakan satu-satunya tempat bersejarah yang berkaitan dengan sejarah perjuangan Islam di Saudi Arabia yang selamat dari penggusurannya pengikut Wahabiyah.

Lucunya, dinasti Saud yang Wahabiyah ini justru tak segan-segan membelanjakan uang ratusan juta USD untuk meneliti dan menggali kembali situs-situs peninggalan zaman pra Islam, dengan dalih untuk dijadikan obyek wisata dan penelitian sejarah. Untungnya, sampai saat ini para pengikut faham Wahabiyah di Indonesia masih belum berhasil merebut tampuk pimpinan negara.

Jika nanti di kemudian harinya mereka berhasil merebut kekuasaan negara, maka mungkin program pertama yang akan mereka lakukan bukan hanya menggusur komplek makamnya mBah Priok alias Habib Hasan bin Muhammad al Haddad. Namun juga termasuk menggusur makamnya para Wali Songo dan para wali lainnya.

Untungnya juga, faham Wahabiyah ini hanya laku keras di saudi Arabia, dan mulai sedikit berkembang di Indonesia melalui sebagian dari para alumni universitas-universitas di Saudi Arabia saja. Sedangkan di negara-negara lain masih belum laku, sehingga di Mesir komplek makam Imam Syafii yang berada didalam Masjid masih aman berdiri kokoh.

Demikian pula dengan komplek makamnya Imam Bukhari di Bukhara yang indah dan megah. Termasuk juga komplek makamnya Tuan Syaikh Abdul Qodir Al-Jailani di Irak, Tuan Syaikh Bahauddin Naqsyabandi di Samarkand, serta komplek makam para waliyullah lainnya yang tersebar di beberapa negara.

Tak terkecuali juga benda-benda bersejarah penginggalannya Baginda Nabi SAW, Alhamdulillah masih ada, lantaran berada diluar jangkauan tangannya para pengikut Wahabiyah.

Benda-benda itu tersimpan dengan aman di museum topkapi di Istanbul Turki, yang antara lainnya berupa beberapa buah pedang dan perlengkapan perangnya Kanjeng Nabi Muhammad SAW, potongan rambutnya beliau Rasulullah SAW, jubah pakaiannya dan sendal serta beberapa barang yang lainnya.

Jika benda-benda itu berada di Saudi Arabia, mungkin sudah lain ceritanya. Jika makam Rasulullah SAW saja akan digusurnya, maka benda-benda peninggalan Rasulullah SAW itu pastilah juga sudah dihancurkan oleh mereka. Demikianlah sekilas tentang sepak terjangnya para pengkut faham Wahabiyah yang berkaitan dengan kegemarannya menggusur makam-makam waliyullah.

Barangkali saja Gubernur DKI Jakarta itu bukanlah pengikut faham Wahabiyah, namun bisa jadi bahwa secara tak disadarinya dirinya sedang dimanfaatkan oleh para pengikut faham Wahabiyah. Paling tidak itu kentara dari beberapa kelompok yang biasanya paling vokal dalam membela kepentingannya umat Islam, namun justru dalam menyikapi peristiwa bentrokan Priok itu nyaris tak terdengar suara pembelaannya.

Padahal dalam bentrokan itu, umat Islam dari kelompoknya jamaah majelis taklim Gubah Al-Hadad sedang dililit kesulitan dalam rangka mempertahankan komplek tempat diselengarakannya kegiatan majelis taklim. Akhirulkalam, janganlah sampai rencana penggusuran Gubah Al-Haddad di Priok itu sampai ditunggangi oleh kepentingannya segelintir orang saja tetapi sampai harus dengan mentumbalkan nyawa beserta jiwa raga dan harta benda dari saudara sebangsa lainnya.

Wallahualambishshawab.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: